Lamont Lindstrom

Gerakan John Frum

JOHN FRUM GERAKAN WAKTU

1940 (November): Agen Distrik Inggris James Nicol melakukan penyelidikan atas pencurian kambing untuk memberi makan orang-orang yang berkumpul di Green Point (Tanna barat daya) yang bertemu dan menari untuk John Frum. Ini adalah catatan administratif pertama dari nama John Frum.

1941 (11 Mei): Hanya beberapa anggota Misi Presbiterian yang menghadiri kebaktian hari Minggu; banyak orang Katolik dan Masehi Advent Hari Ketujuh juga memboikot gereja mereka.

1941 (1 Juni): Bala bantuan polisi dari Port Vila menangkap tersangka pemimpin John Frum termasuk Jack Kahu, Karua, dan Manehevi, antara lain.

1941 (Juli): Putra rohani John Frum (Isaac Wan, Jacob, dan Last Wan) menampakkan diri kepada anak-anak desa Ipikel (di Sulphur Bay).

1941-1956: Penguasa kondominium terus menangkap, mengasingkan dari Tanna, dan/atau memenjarakan para pemimpin John Frum; Otoritas kolonial mengubah arah pada tahun 1956 untuk tidak lagi memperlakukan gerakan sebagai subversif.

1942 (Maret): Pasukan Amerika mendarat di Port Vila dan mendirikan pos-pos militer di sekitar Pulau Efate, termasuk bandara utama. Banyak orang Tan, termasuk pendukung John Frum, bergabung dengan korps buruh pribumi militer AS.

1943 (Oktober): Anggota Angkatan Pertahanan Hebrides Baru disertai oleh perwira militer AS tiba di Tanna untuk menangkap pemimpin Green Hill John Frum Neloiag dan lusinan pengikutnya yang sedang membersihkan lapangan terbang.

1944 (Desember): James Nicol meninggal dalam kecelakaan mobil; Pendukung John Frum tidak terkejut.1957 (Januari): Pemimpin gerakan Nakomaha dan Thomas Nampas dibebaskan dari kurungan dan kembali ke Sulphur Bay.

1957 (15 Februari): Nakomaha dan Nampas mengibarkan “bendera Amerika” (rupanya bendera peringatan merah yang diambil dari tempat pembuangan bahan bakar selama Perang) untuk merayakan keberhasilan John Frum. 15 Februari menjadi hari libur tahunan Gerakan di mana para pendukung mengibarkan bendera Amerika yang sebenarnya.

1970-an: Pendukung John Frum terlibat dalam aksi politik, sebagian besar mendukung partai “Moderate” (didukung Prancis) saat Hebrides Baru bergerak menuju kemerdekaan pada 1980.1998: Song Keasipai dari Partai John Frum terpilih menjadi anggota Parlemen Nasional.

2000: (Nabi) Fred Nase mendirikan Gerakan Persatuan, menarik pengikut Kristen dan John Frum. Organisasi yang bermarkas di Sulphur Bay itu terpecah menjadi tiga faksi: faksi Fred Nase, faksi Isaac Wan (yang pindah ke dekat Desa Lamakara), dan anggota sisa yang tetap tinggal di desa Ipikel.

2000-an: Sulphur Bay (dan tarian John Frum Jumat malam) terus menarik perhatian wisatawan internasional, yang jumlahnya meningkat jauh.

PENDIRI / SEJARAH KELOMPOK

Kolonisasi Kepulauan Pasifik, seperti di tempat lain, memicu banyak gerakan perlawanan. Gerakan John Frum di Pulau Tanna di New Hebrides (Vanuatu hari ini), yang muncul pada akhir tahun 1930-an, adalah salah satu gerakan yang paling terkenal dan berhasil. Itu bertahan hari ini dilembagakan sebagai gereja dan partai politik. John Frum, setidaknya hari ini, adalah roh yang muncul kepada para pengikutnya, sering kali dalam mimpi mereka, untuk mengajari mereka cara hidup yang benar dan, terkadang, untuk memprediksi kejadian di masa depan. Pertemuan spiritual di pulau itu tetap biasa terjadi saat leluhur muncul kepada keturunan mereka, atau saat orang bertemu dengan roh bukan manusia yang menghuni tempat-tempat suci dan penampakan pulau lainnya. Sejak tahun 1930-an, Gerakan John Frum telah menjadi salah satu organisasi keagamaan dan politik paling kuat di Tanna.

Penduduk pulau berpendapat bahwa John Frum sendiri yang mendirikan gerakannya. Berbagai cerita beredar tentang kedatangannya di akhir tahun 1930-an. Beberapa mengklaim bahwa dia adalah manusia, berbicara bahasa lokal dengan suara tinggi, dan mengenakan pakaian bergaya Eropa. Peziarah yang bertemu dengannya di mana dia pertama kali muncul di Green Point (pada tahun 1940 dan mungkin sebelumnya) mengaku telah berjabat tangan dengannya. Yang lain bersikeras bahwa dia selalu adalah roh, atau sejak itu kembali ke bentuk spiritual. Otoritas kolonial pada saat itu, bagaimanapun, menganggap bahwa penipu menipu berpakaian bagian untuk menipu tetangga mereka, mungkin sebagai strategi untuk menarik pacar. Agen Distrik Nicol dan penerusnya terus menangkap, mengasingkan diri dari Tanna, dan memenjarakan para pemimpin tersangka hingga tahun 1956. Militer AS selama Perang Dunia II menyelidiki apakah John Frum mungkin mata-mata Jepang yang datang ke Tanna untuk menimbulkan masalah (Guiart 1956).

Kabar tentang John Frum menyebar dengan cepat di sekitar Tanna, meskipun agen kolonial Nicol tidak memperhatikan kemunculannya sampai November 1940. Para pemimpin Green Point mengirim utusan (atau “tali”) di sepanjang jalan pulau untuk menyebarkan pesan, dan orang-orang dari segala penjuru turun untuk berziarah untuk bertemu Yohanes. Mereka membersihkan tempat dansa besar di desa Iamwatakarek dan membangun rumah bundar tempat John beristirahat (atau bersembunyi). Pembantu barunya berbaris di malam hari untuk menjabat tangannya dan merasakan dagingnya. Namun, kadang-kadang, ketika seseorang mengulurkan tangan, dia menghilang.

Nama "John Frum" (kadang-kadang Jon Frum, atau John Frumm) tetap misterius. Sosok itu mengidentifikasi dirinya seperti itu, dan komentator berikutnya telah mengusulkan beberapa kemungkinan asal usul nama tersebut. Mungkin awalnya ini adalah John "Broom," makhluk yang akan menyapu otoritas Inggris dan Prancis dari Tanna. Atau, mungkinkah itu John "Dari Amerika"? Urumun, dalam bahasa yang digunakan di sekitar Green Point, berarti “media roh” dan mungkin ada hubungan semantik dengan Frum.

Aktivitas John Frum bergeser pada tahun 1941 dari desa-desa Green Point yang terisolasi di pantai barat daya Tanna ke desa Ipikel di Sulphur Bay, ketika tiga "putra" roh John Frum muncul kepada beberapa anak (Guiart 1956:151-221). Banyak orang kecewa di Green Point, pemuda desa yang ambisius (termasuk Nakomaha, Nampas, dan Joshua) segera mengklaim koneksi terbaik dengan John Frum. Sulphur Bay sejak itu menjadi “markas besar” utama Gerakan, meskipun faksi-faksi John Frum yang bersaing terus beroperasi. Sebagian besar penduduk pulau pada tahun 1940-an mendukung gerakan tersebut, meninggalkan afiliasi misi Kristen. Pada tanggal 11 Mei 1941, hanya segelintir dari 3,000-beberapa petobat yang menghadiri kebaktian hari Minggu. Misi, bagaimanapun, secara bertahap membangun kembali jemaat mereka dan, pada 1950-an, populasi Tanna dibagi menjadi pendukung John Frum, orang Kristen yang pulih, dan keluarga yang mengaku menganut hubungan tradisional dengan leluhur dan roh lainnya.

Militer AS menduduki Hebrides Baru dari Maret 1942 hingga pertengahan 1946, dan sebagian besar pria dan pemuda pulau bergabung dengan Korps Buruh Pribumi, diangkut untuk bekerja di instalasi Pulau Efate (Lindstrom 1989). Juru bicara John Frum, tampaknya, telah meramalkan bantuan Amerika di masa depan pada tahun 1941, dan penduduk pulau dengan demikian mengharapkan pendudukan ini (Rice 1974:176). Para pemimpin gerakan kemudian meminjam berbagai elemen dan praktik militer, menggabungkan ini ke dalam ideologi dan liturgi John Frum. Ini termasuk kuil yang dihiasi dengan tentara bercat merah, pesawat terbang, salib (dari ambulans militer), dan tag anjing simbolis, serta bendera Amerika, seragam militer, antena radio, dan tim bor yang berbaris dengan senapan yang terbuat dari bambu. [Gambar di sebelah kanan] Anggota tim melukis AS di dada telanjang mereka. Selain perayaan tahunan 15 Februari, para pemimpin Sulphur Bay juga menyatakan hari Jumat sebagai hari Sabat John Frum. Setiap hari Jumat “tim” pendukung dari desa-desa di seluruh Tanna telah berjalan ke Teluk untuk menyanyikan himne John Frum dan menari sepanjang malam, meskipun partisipasi sabat Jumat menurun, pada tahun 2000, ketika organisasi Sulphur Bay terpecah menjadi tiga faksi.

Ketika Hebrides Baru bergerak menuju Vanuatu yang merdeka pada tahun 1980, persaingan politik meningkat di seluruh nusantara, termasuk di Tanna. Pada tahun-tahun ini, konflik atas gunung berapi Iasur—terletak tepat di sebelah timur Teluk Sulphur—juga meningkat ketika faksi-faksi pulau memperebutkan uang yang semakin banyak dibayar wisatawan untuk mendaki ke tepi kaldera. Prancis membudidayakan pendukung Gerakan John Frum, yang sebagian besar memilih di blok untuk partai-partai yang didukung Prancis. Para pemimpin Sulphur Bay mengorganisir partai John Frum mereka sendiri yang mencalonkan diri dalam pemilihan nasional. Para pendukung memilih seorang anggota Parlemen John Frum pada tahun 1998 dan telah memilih beberapa lagi sejak itu. Pengikut John Frum pada tahun 1980 bergabung dengan upaya pemisahan diri untuk melepaskan Tanna dari Vanuatu yang baru merdeka, sebuah pemberontakan yang ditumpas oleh pasukan pemerintah (Bonnemaison 1994:276-301).

Gerakan tetap menjadi organisasi politik Tanna yang paling efektif sampai tahun 2000. Fred Nase, yang telah bekerja selama beberapa tahun di kapal penangkap ikan Korea, kembali ke rumah dan mulai bernubuat (Tabani 2008:179-210). Kontak spiritual utama Nase adalah bintang pagi. Dia mendesak orang-orang dari semua afiliasi agama untuk bersatu dalam Gerakan Persatuan. Tahun milenial sempat membuat banyak orang resah. Di antara banyak ramalan Nabi Fred adalah bahwa Danau Siui di kaki Gunung Berapi akan lenyap. Beberapa bulan kemudian, selama badai hujan besar, danau itu meluapkan abu vulkanik yang selama berabad-abad telah membendungnya dan mengalirkannya ke Pasifik. Orang-orang paling terkesan. Fred menarik banyak pendukung Kristen John Frum yang mengikutinya untuk membangun Yerusalem Baru, sebuah desa baru di punggung bukit sebelah timur gunung berapi. Pendeta Kristen dan nabi John Frum, kecewa karena kehilangan kawanan ternak mereka, mengajukan petisi untuk bantuan pemerintah dan milisi negara bagian membakar Yerusalem Baru pada tahun 2003. Fred mundur ke benteng baru di Port Resolution di mana dia fokus untuk menyembuhkan orang-orang yang mengirim foto mereka ke alamatnya. telepon seluler dan di mana, beberapa tahun kemudian, dia meninggal. Gerakan John Frum di Sulphur pada tahun 2000 juga terpecah, dengan pemimpin generasi ketiga Isaac Wan memindahkan para pengikutnya ke sebuah desa baru, Lamakara, yang terletak tepat di selatan (Tabani 2008:223). Pengikut lainnya tetap di Sulphur Bay, setia pada pemimpin gerakan saingan.

Terlepas dari perselisihan internal ini, gerakan ini tetap aktif sebagai gereja pulau dan partai politik. Sejak tahun 2000, semakin banyak wisatawan mengunjungi Tanna, sebagian besar untuk mengalami gunung berapi Iasur, kerucut cinder tipe stromboli yang menembakkan abu dan bom lava ke langit setiap lima atau sepuluh menit atau lebih (Lindstrom 2015). Organisasi di Sulphur Bay telah menarik minat wisatawan sejak 1950-an (pengunjung datang dengan kapal pesiar dan hari ini terutama melalui udara). Banyak yang terus mengunjungi Ipikel, terutama pada hari Jumat, dan mereka memberikan aliran pendapatan yang bermanfaat bagi orang-orang yang tinggal di sana, dan di tempat lain.

DOKTRIN / PERCAYA

Laporan John Frum yang diterbitkan oleh administrator dan misionaris pertama kali muncul pada tahun 1949 (O'Reilly 1949; Rentoul 1949). John Frum muncul segera setelah para antropolog, jurnalis, dan lainnya, meminjam istilah "kultus kargo" untuk melabeli gerakan sosial Pasifik, tidak peduli perbedaan khusus mereka dalam organisasi dan tujuan (Lindstrom 1993). Kultus kargo, konon, adalah gerakan orang yang menghidupkan kembali praktik ritual tradisional, atau merancang yang inovatif, untuk membujuk leluhur mereka, militer AS, atau kekuatan kuat lainnya untuk memperkaya mereka dengan barang-barang material dan uang yang diproduksi Barat dan (dalam beberapa kasus ) untuk membebaskan mereka dari dominasi kolonial yang menjengkelkan. Banyak komentator sembarangan mengklasifikasikan Gerakan John Frum sebagai kultus kargo Melanesia lainnya, meskipun antropolog Jean Guiart, yang pertama kali mempelajari Gerakan secara intensif (1956), menolak istilah itu dan lebih suka menyebut John Frum sebagai gerakan "neo-pagan" (lihat Gregorius dan Gregorius 1984).

Cerita kultus kargo menghibur penonton Barat karena mereka terus melakukannya hari ini. Kisah-kisah penduduk Kepulauan Pasifik yang tertipu yang mengingini milik dan teknologi kita menunjukkan mengapa kita juga harus mencintai barang-barang kita. Banyak pendukung John Frum telah bergabung dengan korps buruh pribumi selama Perang Pasifik dan mengamati dan sering menikmati perlengkapan militer, dan mereka memang kehilangan akses ke barang-barang ini ketika perang berakhir. John Frum memang berjanji untuk memberi para pengikutnya mata uang baru, tetapi ini untuk memastikan kepergian para pedagang, misionaris, dan administrator Eropa dari Tanna. Ketika pertama kali muncul di Green Point, John Frum meramalkan bahwa: 1) Tanna akan merata dan terhubung dengan Kepulauan Aneityum dan Erromango yang bertetangga; 2) setiap orang akan menjadi muda dan penyakit akan hilang; 3) tidak ada yang perlu bekerja lagi karena ia akan memberikan uang baru; 4) misionaris Eropa, pedagang, dan administrator bersama dengan orang-orang dari pulau-pulau lain akan meninggalkan Tanna; dan 5) orang harus membuang mata uang kolonial mereka, dan menghidupkan kembali kastom pulau (konsumsi kava, upacara tari, dan poligami) (O'Reilly 1949:194-95).

Pengamat luar sering lebih suka, bagaimanapun, untuk fokus pada elemen kargoistik gerakan, janji-janji material John Frum, meskipun para pendukungnya lebih tertarik pada masa depan tanpa penyakit, kematian, dan orang luar yang suka campur tangan, dan dalam menghidupkan kembali praktik tradisional yang telah ditekan oleh misionaris Kristen. David Attenborough, seorang pengunjung awal, mendarat di pulau itu pada tahun 1959 untuk mencari "kultus kargo misterius." Dia tiba dengan kru film di belakangnya. BBC pada tahun 1960 menyiarkan "Cargo Cult" sebagai sebuah episode di Attenborough's Orang-orang Surga serial televisi, yang juga ditampilkan dalam buku pendamping (Attenborough 1960). Attenborough mewawancarai pemimpin John Frum Nampas, mendesaknya untuk mengungkapkan apa yang diinginkan oleh orang-orang kargo tertentu. Mungkinkah itu lemari es? Truk? Pesawat terbang? Nampas, tampak bingung, menangkis tuntutan Attenborough.

Pendukung John Frum (seperti halnya mereka yang terlibat dalam gerakan di tempat lain di Melanesia) segera menyadari implikasi negatif "kultus kargo". Mereka menyangkal bahwa mereka adalah pemuja kargo (Tabani 2014:57). Pada 1970-an, para pemimpin dan pengikut malah berpendapat bahwa John Frum telah tiba untuk memastikan pembangunan ekonomi dan politik, menggemakan administrator kolonial yang juga kemudian mengkhotbahkan perlunya memperbaiki struktur politik dan ekonomi. Pada 1980-an, dan masih hari ini, para pengikut berpendapat bahwa John Frum muncul untuk menyelamatkan kastom (praktik tradisional pulau minum kava, menari, pertukaran perkawinan, dan menghormati roh leluhur) yang telah ditekan oleh Presbiterian dan misionaris Kristen lainnya sejak tahun 1910, atau lebih. . Klaim mereka mungkin benar karena gerakan tersebut mendorong orang-orang Kristen untuk kembali ke tanah mereka sendiri (banyak yang pindah ke desa misi pesisir), menanam dan minum kava, merayakan acara keluarga dengan pertukaran kava dan babi dan sepanjang malam tarian, dan sebaliknya untuk menilai kembali budaya pulau. Revaluasi positif atas kastom ini terjadi dalam periode pra-kemerdekaan ketika para pemimpin politik secara tegas merayakan tradisi pulau sebagai landasan penting bagi persatuan nasional di masa depan.

Pendukung John Frum mengharapkan perubahan sosial pada akhirnya yang akan meningkatkan kehidupan pulau. Pengalaman masa perang mengukuhkan Amerika sebagai kekuatan transformatif (dan foil anti-kolonial yang berguna). Penduduk pulau dan orang Amerika adalah saudara, sekarang terhubung lebih baik berkat John Frum. Pesawat, kapal, kapal selam Amerika mungkin suatu hari kembali ke pulau-pulau itu, atau mungkin tentara Amerika bersembunyi di dalam gunung berapi. Gerakan Americophilia bertahan sampai akhir abad kedua puluh ketika hubungan yang lebih baik dengan sistem komunikasi global, dan serangan Amerika ke Irak dan Afghanistan menodai reputasi AS.

Sekitar delapan puluh tahun setelah kedatangan John Frum, sebagian besar pendukung tidak secara aktif mengharapkan pesawat kargo mendarat, atau kapal tiba. Sebaliknya, mereka merayakan ramalan akurat John Frum tentang transformasi berkelanjutan Tanna dari pos kolonial menjadi pulau yang hidup yang budaya dan lanskapnya saat ini menarik semakin banyak wisatawan internasional. Sebagian besar orang Kristen yang pulih juga mengakui peran penting John Frum dalam mengambil dan melestarikan pulau kastom.

RITUAL / PRAKTEK

Para nabi dan pemimpin awal John Frum meminjam ritual dan liturgi dari sumber-sumber Kristen, militer Amerika, dan adat. Upacara utama John Frum (di Ipikel dan sekarang juga desa Lamakara) terjadi pada hari Jumat sore ketika orang-orang berkumpul untuk menerima ramalan John Frum. Para pria menyiapkan dan mengonsumsi kava bersama-sama, dan “tim” John Frum bernyanyi dan menari hingga fajar. Upacara penting juga berlangsung setiap tanggal 15 Februari, termasuk pengibaran bendera, doa, marching tim latihan, dan pidato. Selama bertahun-tahun, media gerakan juga telah mengembangkan teknik untuk meminta bantuan John Frum dalam menyembuhkan penyakit, menemukan benda yang hilang, dan mengalahkan lawan politik.

Ritual Kristen menyediakan template awal untuk upacara John Frum. Para pemimpin Sulphur Bay menciptakan doa kelompok di depan salib merah, pemohon menawarkan bunga kepada John dan roh lainnya. [Gambar di sebelah kanan] Mereka meminjam struktur hari raya keagamaan dengan hari Jumat sebagai hari Sabat Yohanes, dan 15 Februari perayaan tahunan seperti Natal. Berbagai rumah "gereja" John Frum telah datang dan pergi selama bertahun-tahun. Songsmiths, terinspirasi oleh John Frum, telah menyusun ratusan himne gerakan dalam gaya yang terkait dengan genre “string band” Vanuatu. Pendukung dari berbagai "tim" Sulphur Bay berkumpul setiap hari Jumat untuk menyanyikan himne John Frum dan menari sampai Sabtu pagi.

Upacara John Frum juga meminjam benda dan praktik militer AS. Perayaan tahunan pada tanggal 15 Februari termasuk tim latihan yang terdiri dari laki-laki dan anak laki-laki yang membawa senapan bambu, dengan Amerika Serikat ditandai dengan warna merah di dada telanjang mereka. Para pemimpin gerakan telah berparade dengan seragam militer apa pun yang mungkin mereka miliki. [Gambar di kanan] Dan, setidaknya sampai saat ini, para pendukung telah mengibarkan bendera Amerika dan lainnya di tiang bendera desa. Perayaan Jumat dan 15 Februari mingguan ini telah menarik banyak pengunjung dan wisatawan.

ORGANISASI / KEPEMIMPINAN

Organisasi utama John Frum (di Ipikel dan sekarang juga desa Lamakara) sekarang dipimpin oleh pemimpin generasi keempat. John Frum adalah salah satu dari segelintir gerakan sosial Melanesia yang berhasil melembagakan dirinya sendiri, sebagai gereja dan partai politik, dan telah bertahan selama beberapa generasi, dalam kasus John Frum selama lebih dari delapan puluh tahun.

Terutama laki-laki sejak 1940 telah menjabat sebagai nabi utama John Frum yang paling baik mengontrol akses ke rohnya, meskipun otoritas Tanna biasanya tersebar, tergantung pada konteks dan isu-isu tertentu yang bersangkutan. Ketika Sulphur Bay memikat John Frum dari para nabi Green Point yang asli pada tahun 1941, kepemimpinan kemudian berpindah ke Nakomaha, Nampas, dan beberapa lainnya, dengan Nakomaha dan Nampas yang paling menarik perhatian eksternal. Keduanya sudah tua pada tahun 1970-an ketika Mwelis, Poita, dan Joshua mengambil alih. Ketika mereka meninggal, Isaac Wan muncul sebagai nabi utama John Frum, sampai ditantang oleh Nabi Fred pada akhir 1990-an. Isaac Wan meninggal pada 7 November 2021 dan telah digantikan oleh putra-putranya.

Sulphur Bay selama bertahun-tahun mengklaim memiliki "dua puluh enam tim" pendukung yang tersebar di seluruh pulau, dan setiap tim telah mengakui berbagai pria yang lebih tua sebagai juru bicara dan pemimpin lokal John Frum. Orang pulau, yang telah memonopoli kontak dengan semua roh pulau, juga mendominasi urusan John Frum. Namun, selama beberapa dekade, Lispet (Elizabeth), salah satu putri Nampas di Sulphur Bay, mempertahankan salurannya sendiri ke John Frum. Dia akan menghubunginya untuk menyembuhkan penyakit, atau memecahkan masalah, dari orang-orang yang memberinya bunga dan sedikit uang. Dia juga bisa berbicara bahasa roh yang hanya dimengerti oleh John. Popularitasnya sangat mengganggu para nabi laki-laki John Frum.

GAMBAR

Gambar #1: Pendukung John Frum mengibarkan bendera Amerika, 15 Februari 1979 (Foto oleh Lamont Lindstrom).
Gambar #2: Para pengikut John Frum dengan bunga berdoa di depan palang merah, 15 Februari 1979 (Foto oleh Lamont Lindstrom).
Gambar #3: Parade pemimpin John Frum, 15 Februari 1979 (Foto oleh Lamont Lindstrom).

REFERENSI

Attenborough, David. 1960.   Orang-orang Surga. New York: Harper and Brothers.

Bonnemaison, Joel. 1994.  Pohon dan Kano: Sejarah dan Etnogeografi Tanna. Honolulu: University of Hawai'i Press.

Gregory, Robert J. dan Janet E. Gregory. 1984. “John Frum: Strategi reaksi pribumi terhadap aturan misi dan tatanan kolonial.” Studi Pasifik 7: 68-90.

Gitar, Jean. 1956.  Un siècle et demi de contact culturels Tanna (Nouvelles-Hébrides).  Publikasi de la Société des Océanistes no. 5. Paris: Musée de l'Homme.

Lindstrom, Lamont. 2015. “Warisan Budaya, Politik dan Pariwisata di Tanna, Vanuatu.” hal. 180-199 inci Alternatif Pasifik: Politik Budaya di Oseania Kontemporer, diedit oleh Edvard Hviding dan Geoffrey Putih. Oxford: Sean Kingston.

Lindstrom, Lamont. 1993.  Kultus Kargo: Kisah Aneh Keinginan dari Melanesia dan sekitarnya. Honolulu: Pers Universitas Hawaii.

Lindstrom, Lamont. 1989. "Pertemuan Kerja: Sejarah Lisan Korps Buruh Perang Dunia II dari Tanna, Vanuatu." hal. 395-417 inci Teater Pasifik: Pulau Kenangan Perang Dunia II, diedit oleh Geoffrey White dan Lamont Lindstrom. Honolulu: Pers Universitas Hawaii.

O'Reilly, Patrick, 1949. “Prophetisme aux Nouvelles-Hébrides: Le Mouvement Jonfrum Tanna,” Le Monde Non Chrétien 10: 192-208.

Rentoul, Alexander. 1949. “John Frum”: Origin of New Hebrides Movement (surat kepada editor), Kepulauan Pasifik Bulanan 19: 31.

Beras, Edward. 1974.  John Frum Dia Datang: Kultus Kargo dan Mesias Kargo di Pasifik Selatan. Garden City, NY: Doubleday and Company.

Tabani, Marc. 2022. “Clés pour l'ethnologie de Tanna (Vanuatu) au travers des pérégrinations ethnographiques de Jean Guiart.” Jurnal de la Société des Océanistes 154: 47-61.

Tabani, Marc. 2014.  John Frum: Histoires de Tanna, Sam Stori blong Tanna. Port Vila: Pusat Kebudayaan Vanuatu.

Tabani, Marc. 2008. Une pirogue pour le paradis. Le culte de John Frum Tanna (Vanuatu).  Paris, Edisi de la Maison des Sciences de l'Homme.

Tanggal penerbitan:
1 Agustus 2022

Bagikan