Kate Kingsbury

Ksatria Templar (Los Caballeros Templarios)

Ksatria Templar Timeline

1970 (8 Maret): Nazario Moreno González lahir di Apatzingán, Michoacán, Meksiko.

1980-an: La Familia Michoacán (LFM) terbentuk, awalnya sebagai kelompok warga yang mencari keadilan sosial.

1986: Moreno beremigrasi ke Amerika Serikat.

1990-an: La Familia Michoacána menjadi kelompok paramiliter Kartel Teluk, berusaha mengambil kendali dari kartel narkoba saingan.

2003: Moreno kembali ke Michoacán bersama Servando Gómez Martínez dan José de Jesús Méndez Vargas. Moreno mulai mengorganisir LFM menjadi kartel narkoba. Moreno menjadi pemimpin spiritual LFM.

2006: Pemerintah Meksiko menyatakan perang terhadap kartel narkoba.

2010: Moreno diduga dibunuh oleh pihak berwenang Meksiko dalam tembak-menembak di Apatzingán, Michoacán, tetapi tidak ada mayat yang dikeluarkan oleh polisi.

2011: LFM terpecah menjadi berbagai faksi. Gómez menciptakan Ksatria Templar (Los Caballeros Templarios (CT).

2012: Ada penampakan Moreno, yang menurut beberapa orang dibangkitkan untuk memimpin Knights Templar. Gomez merilis video di mana ia meminta kartel lain untuk bergabung melawan kartel terkemuka di Meksiko, Los Zetas. Penduduk asli di Guerrero mulai bangkit melawan CT.

2014 (Maret): Moreno dipastikan tewas, meskipun siapa yang membunuhnya masih menjadi kontroversi.

2015: Gomez ditangkap dan dipenjara.

2015: Kekuasaan CT berkurang dengan kematian resmi Moreno dan penangkapan Gomez.

2020: Di Zitácuaro, Michoacán, Angkatan Bersenjata menyerbu sebuah rumah persembunyian yang diduga milik anggota LFM, yang menegaskan bahwa mereka masih beroperasi, meskipun hanya di sel-sel sempalan.

PENDIRI / SEJARAH KELOMPOK

Kelompok Ksatria Templar, yang dikenal sebagai Los Caballeros Templarios (CT), berasal dari Michoacán, Meksiko. Kelompok ini dibentuk sebagai cabang dari kartel sebelumnya, yang dikenal sebagai La Familia Michoacán (LFM) atau Keluarga Michoacán (Soboslai 2020). Pada 1980-an, LFM muncul sebagai calon main hakim sendiri. Didirikan awalnya di Tierra Caliente (Tanah Panas) di barat daya Michoacán, LFM mengklaim bahwa tujuan mereka adalah untuk memberikan keamanan dan melindungi orang-orang di wilayah tersebut dari perambahan kartel dan kekerasan mereka. Memang, awalnya mereka disambut oleh banyak orang karena mereka mengeksekusi penjahat yang dikenal di wilayah mereka yang telah diperlakukan dengan impunitas oleh polisi. Lambat laun, kelompok itu semakin menjadi kriminal pemberontakan karena mereka memperoleh pemimpin baru. Salah satu pemimpin tersebut di tahun 2000-an adalah Nazario Moreno González (selanjutnya Moreno atau Nazario), juga dikenal sebagai “El Más Loco” (Yang Paling Gila) atau “El Chayo” (Rosario), yang dengan cepat naik dalam LFM untuk mengambil peran pemimpin spiritual (Kingsbury 2019; Mekenkamp 2022; Grillo 2016). [Gambar di kanan]

Menurut sumber biografis dan mungkin otobiografi (Grillo 2016; Mekenkamp 2022), sebagai remaja Moreno tinggal di California, di mana ia bertemu orang-orang secara terbuka perdagangan narkoba di sebuah rumah simpanan dekat rumahnya sendiri. Hal ini tampaknya membuatnya terkesan. Dia akhirnya mulai menjual ganja sendiri, bolak-balik antara Meksiko dan AS untuk lalu lintas ganja yang ditanam di negara asalnya. Mereka yang mengenalnya menggambarkannya sebagai seorang yang suka berperang, dan sering mabuk dan dilempari batu. Kemarahannya hanya meningkat setelah empat saudaranya terbunuh dalam serangkaian pembunuhan.

Temperamennya yang suka berperang dan tidak terduga, yang membuatnya mendapat julukan "el mas loco" (yang paling gila) semakin memburuk pada tahun 1994. Tahun itu, Moreno hampir meninggal karena pemukulan brutal ketika, setelah pertengkaran selama pertandingan sepak bola amatir, dia berulang kali ditendang di kepala. Tengkoraknya retak. Ahli bedah harus memasukkan pelat logam untuk menahan tengkoraknya. Luka dan perawatannya memperburuk kondisi mentalnya. Penglihatan dan halusinasinya mungkin disebabkan oleh cedera pada otaknya dan peradangan yang diakibatkannya. Akibat pelat logam itu, konon saat digerebek wajah dan kening Moreno melotot bingung.

Penderitaan dan keterkejutan yang disebabkan oleh kematian saudaranya dan kematiannya sendiri dilaporkan menyebabkan Moreno memeriksa kembali hidupnya. Untuk mengatasi ketergantungan alkoholnya, Moreno beralih ke Alcoholics Anonymous, dan program dua belas langkah membantunya mencapai ketenangan. Dia juga menemukan Kekristenan Injili, setelah terlibat dalam Katolik dan Saksi-Saksi Yehuwa di awal hidupnya. Dia tertarik pada gagasan bahwa seseorang bisa "Dilahirkan Kembali." Namun, mengubah hidup seseorang menjadi lebih baik tampaknya berarti memperoleh kekuasaan, kekayaan, dan rasa hormat sebagai raja obat bius. Dia juga tertarik pada gagasan untuk mengikuti kode moral yang kuat dan menjadi prajurit Kristus, sebuah ideologi yang akan diterapkan Nazario di dalam LFM, dan kemudian lagi di dalam CT. Dalam versi yang dia bangun, dia mendorong prajuritnya untuk melakukan kekerasan atas nama Tuhan dan mengikuti kode kehormatan narkoba.

Pada Agustus 2003, Armando Valencia Cornello, gembong narkoba paling berkuasa di Michoacán, ditangkap. Moreno kembali ke Tierra Caliente dan bersama Gómez serta José de Jesús Méndez Vargas (atau “El Chango”) (selanjutnya, Méndez), dan mulai menyatukan LFM menjadi kartel yang kuat dan mematikan yang terlibat dalam perdagangan sabu hipertrofik. [Gambar di kanan] Moreno dan Gomez berpisah untuk menciptakan Kartel Templarios (CT). Mereka terlibat dalam pemerasan terhadap petani lokal, penyelundupan migran ke AS, penambangan ilegal, perdagangan seks, perdagangan bensin ilegal (dikenal sebagai huachicolero), perdagangan senjata, dan perampasan sumber air.

Salah satu peristiwa yang menjadi contoh kebrutalan dan upaya legitimasi agama oleh LFM terjadi pada 6 September 2006, di Uruapan, Michoacán. LFM dibuang ke lantai dansa lokal kepala lima pria dikatakan Los Zetas dengan pesan yang menyatakan: “Keluarga tidak membunuh untuk membayar, itu tidak membunuh wanita atau orang tak berdosa. Hanya mereka yang pantas melakukannya, yang akan mati. Semua orang mengerti: ini adalah keadilan ilahi.” Pesan itu menunjukkan keyakinan Nazario bahwa dia melakukan pekerjaan Tuhan dan bahwa dia melindungi orang-orang, menunjukkan campuran aneh dari retorika populis, anti-kemapanan, dan Injili yang dia khotbahkan. LFM juga meniru hukuman gaya Perjanjian Lama dengan penyaliban dan cambuk (Sanchez 2020:40).

Lebih luas lagi, Moreno membingkai dirinya, dengan para pendirinya, sebagai penyelamat yang akan menegakkan keadilan di mana Pemerintah Federal gagal. Misalnya, pada tahun 2006, kelompok tersebut memasang pengumuman di berbagai surat kabar dengan judul, “MISI:”

Memberantas dari negara bagian Michoacán penculikan, pemerasan secara langsung dan melalui telepon, pembunuhan bayaran, penculikan kilat, traktor-trailer dan pencurian mobil, perampokan rumah yang dilakukan oleh orang-orang seperti yang disebutkan, yang telah membuat negara bagian Michoacán menjadi tempat yang tidak aman. Motif kami satu-satunya adalah kami mencintai negara kami dan tidak mau lagi martabat rakyat kami diinjak-injak” (Grayson 2006:179-218).

Pada bulan Desember 2010, Moreno dilaporkan tewas dalam baku tembak dengan pihak berwenang Meksiko di Apatzingán, Michoacán. Pihak berwenang Meksiko merayakan kemenangan yang diklaim. Namun, tidak ada mayat yang pernah ditemukan, dan kematian Moreno tidak pernah dikonfirmasi. Sementara pemerintah Meksiko terus mengklaim bahwa Moreno sudah mati, penampakan dirinya menjadi sering, sehingga sangat tidak mungkin bahwa dia telah dibunuh pada tahun 2010 melainkan berpura-pura mati saat mendalangi CT di belakang layar dengan Gómez (Grillo 2016). LFM kemudian pecah. Méndez dan orang-orang yang setia kepadanya tetap tinggal di LFM, yang menjadi La Nueva Familia Michoacana.

Jika LFM adalah tempat pengujian, CT akan menjadi produk akhir dari penginjilan narkotika Moreno. Baik Moreno maupun Gómez menganut hubungan antara agama dan perdagangan narkoba, melihatnya sebagai cara untuk mengatur kartel mereka baik secara ideologis maupun struktural. Selain itu, mereka berdua tergabung dalam gerakan Evangelis di AS dan memuji ideologi Kristen yang militan. Mereka menemukan inspirasi dalam Knights Templar, salah satu ordo keagamaan militer besar yang tumbuh dari gerakan Perang Salib (1096-1102). Dikenal karena keganasan mereka, Ksatria Templar asli menghabiskan hidup mereka untuk melindungi wilayah Kristen, sampai mati jika perlu. Sementara beberapa terlibat dalam dinas militer sementara sebagai tindakan pengabdian, bagi biksu prajurit gadungan berperang atas nama Tuhan menjadi cara hidup. Simbolisme ini menarik bagi para pemimpin kartel dan juga melegitimasi para pemuda yang kejam yang siap melakukan apa pun yang diperlukan untuk melayani dan melindungi sampai mati wilayah narco mereka, seolah-olah atas nama Tuhan.

Selangkah lebih maju dari LFM, yang elemen keagamaannya sebagian besar didasarkan pada teks dan praksis, Moreno dan Gómez mulai menggunakan elemen struktural, simbol, serta terminologi, dari Ksatria Templar Perang Salib asli dalam ritual dan organisasi kartel mereka.

Pada bulan Agustus 2012, Gómez memposting video yang berusaha untuk menggembleng kartel lain untuk bergabung dengan CT melawan musuh mereka yang paling kuat, dan sindikat narkoba terkemuka pada waktu itu, Los Zetas. Dengan latar belakang dinding yang menampilkan foto Che Guevara dan Pancho Villa, serta bendera Meksiko, Gómez tidak hanya menguraikan rencana CT tetapi juga merinci "Kode Kesatria Templar Michoacán" yang sekali lagi menggambarkan mereka sebagai orang yang terhormat, suci prajurit berjuang untuk keselamatan rakyat Michoacán. Salah satu strategi untuk menciptakan kekuatan CT yang diperluas adalah dengan mendirikan negara bayangan dengan mendanai kampanye politik banyak politisi Michoacán, termasuk Fausto Vallejo Figueroa, seorang anggota PRI yang terpilih menjadi gubernur Michoacán. Setelah dia menjabat sebagai gubernur, CT secara terbuka mengingatkan Vallejo dan politisi lainnya untuk membuat kesepakatan dengan sindikat mereka.

CT secara bertahap memperluas wilayah narkotikanya ke wilayah tetangga Guerrero, yang sebagian besar berada di bawah kendalinya. Guerrero memiliki populasi Pribumi yang besar, dengan masyarakat Nahua, Tlapaneco dan Amuzgo. Banyak komunitas adat seperti itu telah lama mencari kontrol independen atas tanah mereka dan untuk menjaga keamanan masyarakat dan keuntungan yang sedikit dalam menghadapi perambahan, biasanya kekerasan, kelompok yang hanya ingin mengambil pendapatan dari wilayah mereka. Sebagai bagian dari upaya untuk melawan kekuatan luar yang merugikan kesejahteraan mereka, banyak komunitas Pribumi memiliki tradisi untuk mengorganisir pasukan polisi sukarela jika diperlukan. Dikenal sebagai “Policía Comunitaria” (polisi masyarakat) dan ditoleransi oleh pemerintah federal, kelompok polisi masyarakat seperti itu umumnya kurang menerima korupsi eksternal dan mendapat manfaat dari jauh lebih banyak dukungan lokal daripada rekan-rekan resmi pemerintah. Pada tahun 2012, masyarakat adat mulai melawan pemerasan CT, penculikan dan peningkatan kekerasan dalam komunitas mereka. Meskipun telah ada pemberontakan sebelumnya terhadap CT di Cheran, Michoacán, ini tidak mendapatkan banyak momentum. Di Guerrero, beberapa komunitas, meskipun tidak bersenjata, bergabung dan segera kota-kota dan desa-desa non-Pribumi lainnya bersatu untuk tujuan itu. Gerakan main hakim sendiri ini tumbuh, berjumlah ratusan dan ketika komunitas mereka memulihkan ketertiban, mendapatkan kembali kendali atas tanah mereka dan menghasilkan serta melindungi rakyat mereka.

Orang lain di Michoacán yang sebelumnya menerima pesan CT tentang pemberontakan spiritual mulai memperhatikan peristiwa tersebut dan mengakui kehancuran yang telah dilakukan CT terhadap komunitas mereka. Hal ini menyebabkan munculnya “autodefensas” (kelompok bela diri) lainnya (Perez 2018). Di Michoacán yang relatif lebih makmur, berkat pendanaan dari pengusaha lokal, kelompok-kelompok seperti itu bahkan dipersenjatai dengan lebih baik, terorganisir, dan diperlengkapi untuk memerangi CT. Warga Michoacán ini memperoleh dukungan yang signifikan.

Pada tahun 2013, autodefensas telah mengembangkan taktik dan meningkat jumlahnya sehingga di dalam Michoacán gerakan tersebut mencakup banyak kota. Pada awalnya, pemerintah federal di Mexico City mengecam tindakan warga, tetapi pada November 2013, setelah menyaksikan keberhasilan pertahanan otomatis semacam itu dalam membebaskan petak-petak tanah dari kendali CT, pemerintah federal mengubah posisinya. Seperti yang dicatat Ernst (2019),

…autodefensas seperti kuda Troya. Bekerja sama dengan pemerintah federal, mereka menghancurkan Templar. Kerajaan itu runtuh, meninggalkan jejak wilayah kekuasaan yang sebagian besar dipimpin oleh mantan komandan Templar tingkat menengah.

Dukungan rakyat untuk warga sipil mencapai titik tertinggi sepanjang masa dan pemerintah, di bawah Presiden Pena-Nieto, meskipun tidak secara resmi mendukung mereka, menutup mata terhadap kegiatan mereka. Sementara itu, pasukan militer dikerahkan untuk merebut pelabuhan Lazaro Cardenas, yang sebelumnya dikuasai dan digunakan oleh CT dalam kegiatan ilegalnya.

Pada tahun 2014, pasukan keamanan pemerintah dan warga bergabung untuk melemahkan cengkeraman CT. Pada bulan Januari, Dionisio Loya Plancarte, salah satu anggota paling senior kartel ditangkap. Pada bulan Maret 2014, Moreno sekali lagi terbunuh tetapi kali ini sebuah mayat, yang dikonfirmasi sebagai miliknya, telah dikeluarkan oleh pihak berwenang. [Gambar di kanan] Cerita resminya adalah bahwa dia dibunuh dalam baku tembak dengan pihak berwenang Meksiko. Rumor mengatakan, bagaimanapun, bahwa Moreno dibunuh oleh orang-orang dalam rombongannya sendiri. Dikatakan bahwa lelah dengan perilakunya yang gila dan garang serta pemerasan yang dia lakukan terhadap penduduk setempat, mereka bergabung dengan warga untuk menggulingkan CT dari dalam. Namun demikian, karena tidak ingin menghadapi balas dendam atas pembunuhan, mereka menyerahkan tubuh narco tersebut kepada polisi sehingga mereka dapat memiliki kemuliaan untuk mengklaim pembunuhan itu. (Garcia 2016; Grillo 2016) Sementara kali ini, kematian Moreno dikonfirmasi, banyak Michoacanos menolak untuk mempercayainya, dengan alasan bahwa itu adalah tipuan. Jika dia tidak benar-benar terbunuh pada tahun 2010, bagaimana orang bisa berasumsi bahwa dia benar-benar terbunuh pada tahun 2014, kata mereka. Sampai hari ini di Michoacán, salah satu negara bagian paling religius di Meksiko, masih ada beberapa yang percaya bahwa San Nazario terus melindungi dan membimbing mereka.

Meskipun hidup dalam imajinasi populer sebagai narco-santo, dengan kematian Moreno, kekuatan CT mulai berkurang ketika masyarakat lokal berusaha untuk mengambil kendali komunitas mereka dan pemerintah mulai menggunakan otoritasnya. Auto-defensas dibubarkan oleh pemerintah. Sementara otoritas pemerintah pada awalnya menyarankan bahwa unit kekuatan pertahanan pedesaan yang lebih formal harus dibentuk, yang terdiri dari warga yang telah membantu membebaskan banyak kotamadya Michoacán, tiba-tiba mundur dan mulai menangkap anggota terkemuka. Sementara Gómez berkeliaran bebas, ia akhirnya mendirikan sindikat kejahatan baru, yang dikenal sebagai "la tercera hermandad," persaudaraan ketiga (atau Los H3), dengan penjahat lain, termasuk anggota dari Generasi Baru Jalisco Kartel (CJNG). Namun, sindikat kejahatan baru ini tidak berkembang seperti LFM dan CT. Pada 2015, Gómez ditangkap dan dipenjarakan (Rama 2015). Sementara masa kejayaan CT dan LFM telah berakhir, sisa-sisa kelompok mereka tetap ada di seluruh negara bagian Michoacán. Pada tahun 2020, di Zitácuaro, Michoacan, sebuah rumah persembunyian LFM digerebek oleh polisi. Karena pengaruh LFM dan CT telah berkurang, kartel baru seperti Los Viagras, Cartel del Abuela, dan CJNG telah pindah ke wilayah tersebut.

DOKTRIN / PERCAYA

Orang suci rakyat Meksiko lainnya telah dikaitkan dengan kartel narkoba, terutama Jesus Malverde (Bromley 2016) dan, baru-baru ini, Santa Muerte (Kingsbury 2021). CT adalah khas. Ini mengembangkan teologi yang merupakan bricolage pesan agama dengan narasi revolusioner pemberontakan, serta narcoculture. Berpusat di sekitar kode moral, CT percaya diri mereka sebagai prajurit setia Tuhan yang mengobarkan perang suci untuk melindungi wilayah mereka, penduduk lokal dan narco-keluarga. Mempromosikan semacam pemberontakan populis, elemen-elemen pemberontakan ini diilhami oleh tokoh-tokoh revolusioner seperti pahlawan Meksiko Pancho Villa dan pemimpin Gerilya Argentina, Che Guevara yang berjuang untuk komunitas di Kuba, dan kemudian Kongo dan Bolivia. Doktrin disajikan anggota CT sebagai pelindung rakyat mereka, berjuang untuk keadilan melawan negara, serta kartel saingan lainnya.

Sebuah ideologi Kristen militan dianut yang berasal dari kedua Injili gerakan yang Moreno temui selama waktunya di AS dan Ksatria Templar asli dari perang salib. Misi mereka yang diakui adalah untuk melindungi peziarah Kristen yang mengunjungi situs-situs di Tanah Suci sambil juga berperang melawan Tentara Islam. Ksatria Templar mematuhi kode etik ketat yang mengharuskan mereka untuk rendah hati dan patuh. Mereka mengenakan jubah putih khas dengan salib merah. CT mengambil dari Ksatria Asli baik secara simbologis, seperti menggunakan cross pattée, [Gambar di sebelah kanan] serta secara ideologis, mengadopsi gagasan kode moral yang ketat yang harus disumpah oleh anggota baru. Kode etik yang menekankan kepatuhan ini digunakan untuk mengindoktrinasi anggota CT untuk melaksanakan perintah apa pun yang diminta atasan mereka. Buku kode, yang harus dibawa oleh anggota, secara khusus menggambarkan anggota kartel sebagai pejuang suci, menggambarkan tanggung jawab mereka dalam organisasi dan tugas satu sama lain dan kepada para pemimpin dalam lima puluh tiga perintah yang telah mereka sumpah untuk dipatuhi. Sementara CT melakukan tindakan kekerasan, unsur doktrinal menekankan bahwa perjuangan adalah untuk rakyat dan untuk generasi mendatang.

Selain itu, dalam Injil kemakmuran Injili, kerja keras dan ketaatan dipahami tidak hanya dihargai dengan kasih karunia Allah tetapi juga dengan kekayaan materi. Gagasan bahwa individu memiliki misi pribadi dan bahwa anggota dapat “dilahirkan kembali” untuk berperang atas nama Tuhan juga berasal dari gerakan Injili. CT, sama seperti LFM, memanfaatkan Evangelikalisme dalam mengajarkan bahwa anggota harus tetap rendah hati dan tidak pamer dengan kekayaan mereka. Ini membedakan mereka dari kartel saingan yang berusaha keras untuk memamerkan kekayaan mereka. Sebaliknya, CT terutama selama ritual, menciptakan komunitas egaliter di mana semua anggota berpakaian identik, seperti mengenakan jubah putih dengan palang merah yang pernah dikenakan oleh Ksatria Templar asli.

Chesnut (2018) telah merangkum ajaran moral dan agama yang terkandung dalam tulisan Moreno, Berpikir (James 2018), yang meminjamkan tujuan transenden untuk kegiatan kartel:

Pasal nomor 8 memerintahkan Templarios untuk “tanpa pamrih mencintai dan melayani seluruh umat manusia.” Dalam nada yang sama, pasal 9 menyatakan, “Seorang Ksatria Templar memahami bahwa ada Tuhan, kehidupan yang diciptakan oleh-Nya, kebenaran abadi dan tujuan ilahi untuk melayani Tuhan dan umat manusia.” Mengingat logika kartel untuk menetralisir saingan, poin 16 membuat seruan aneh untuk menghormati keragaman. “Para Templar seharusnya tidak memiliki sikap negatif terhadap manusia mana pun yang telah diciptakan oleh Tuhan, meskipun dia berbeda atau aneh. Sebaliknya, Templar harus memahami bagaimana orang lain mencari Tuhan.” Selangkah lebih maju, pasal 17 memperjelas bahwa raison d'etre kartel adalah mencari kebenaran melalui Tuhan. “Seorang prajurit Templar tidak bisa diperbudak oleh keyakinan sektarian dan opini yang dangkal. Tuhan adalah kebenaran dan tanpa Tuhan tidak ada kebenaran. Templar harus selalu mencari kebenaran karena dalam kebenaran itu ada Tuhan.

RITUAL / PRAKTEK                                                                                                              

Ritual kunci dalam pembangunan CT adalah inisiasi. Kartel direkrut terutama di kalangan muda, laki-laki Michoacáno berpendidikan rendah yang terpaut dan kecewa dengan peluang yang diberikan kepada mereka dalam masyarakat Meksiko kontemporer. Keanggotaan menawarkan mereka rasa kebersamaan, keanggotaan dalam keluarga suci, tujuan suci, dan identitas maskulin ideal yang baru. Seperti yang dirangkum Lomnitz (2019):

Dengan hancurnya keluarga biologis di banyak bagian Meksiko, termasuk Michoacán karena perceraian, rumah tangga dengan orang tua tunggal, migrasi tenaga kerja ke AS, kematian baik yang wajar maupun yang disebabkan oleh perang obat bius dan meningkatnya anomi perkotaan, keluarga affinal telah menghadapi banyak tekanan dan laki-laki muda khususnya, mungkin mencari lebih banyak alternatif keluarga.

Anggota bisa menjadi prajurit yang ditahbiskan secara ilahi dan mengangkat senjata dan berperang sebagai prajurit Tuhan untuk melindungi penduduk lokal dan mencegah invasi dari kartel saingan, bahkan saat mereka terlibat dalam kekerasan dan kriminalitas.

Para pemuda yang beralih ke kartel diharuskan membaca kedua buku Eldredge, Hati Liar, dan Moreno Berpikir dan untuk membawa yang terakhir bersama mereka setiap saat. Berpikir berisi lima puluh tiga perintah yang diharapkan oleh anggota CT untuk dipatuhi dan menekankan kerja keras, kepatuhan, dan pelayanan (James 2018). Selama ritual inisiasi, anggota baru mengenakan jubah putih dengan salib merah Ksatria Templar asli dan bersumpah setia kepada kartel. Berpikir menetapkan bahwa anggota CT yang mengkhianati tujuan akan dihukum dengan hukuman mati.

Simbol dipilih dengan cermat untuk menarik pria muda Michoacáno. Yang paling penting adalah Cross Patteé. Di negara di mana sekitar delapan puluh persen penduduknya mengidentifikasi diri sebagai Katolik, salib dalam berbagai bentuknya memiliki daya tarik massal karena mewakili agama mayoritas besar dan oleh karena itu dipandang sebagai penanda utama identitas nasional. Selama ritual inisiasi dan acara-acara khusus, perlengkapan perang dan pakaian upacara yang digunakan oleh CT yang dihiasi dengan tanda palang merah, serta simbol penting lainnya (lambang, replika dari Ksatria Templar abad pertengahan) digunakan untuk pelantikan anggota baru. Persenjataan juga sering menampilkan lencana seperti itu, dimobilisasi untuk mengingatkan anggota CT akan peran suci mereka dalam mengobarkan perang kartel.

ORGANISASI / KEPEMIMPINAN

Pendiri utama CT adalah Nazario Moreno Gonzalez (“El Mas Loco” atau “el Chayo”) dan Martínez Servando Gómez (“La Tuta,” sang guru). Moreno dan Gómez awalnya mulai bekerja sama di industri obat-obatan ketika mereka membentuk bagian dari sekelompok pendiri inti. Sejak awal Gómez sering mencari pusat perhatian dan, seperti seorang televangelis, menggunakan panggung media untuk menyebarkan berita LFM dan kemudian CT narco-theology. Gómez merilis banyak video YouTube, menghadiri wawancara dengan reporter TV dan bahkan menelepon ke acara telepon radio untuk memberikan penjelasan dan rasionalisasi atas tindakan kartel. Setelah kematian pura-pura Moreno pada 2010, pasangan itu berpisah dari pemimpin LFM lainnya untuk menemukan CT.

Sebaliknya, Moreno mengambil peran kepemimpinan spiritual. Memang, Moreno muncul dalam imajinasi populer sebagai santo rakyat, atau mungkin lebih tepatnya, santo narkoba. Kematiannya ditulis sebagai pengorbanan untuk kebaikan yang lebih besar, dan penampakan dirinya, mengenakan jubah putih berkeliaran di pedesaan, ditambahkan ke mitologi CT, membuatnya menjadi martir yang telah dibangkitkan untuk memimpin CT. Namanya ditambahkan ke mitologi ini. Nazario, nama yang tidak biasa di Meksiko, berarti "dari Nazaret," mengacu pada Yesus yang alkitabiah, yang dibangkitkan setelah mati di kayu salib untuk "dosa-dosa kita." Dalam naskah CT, Moreno telah mati melakukan pekerjaan Tuhan, memperjuangkan keadilan bagi Michoacános. Sebuah kultus berikut segera muncul. Kuil dibangun oleh anggota CT di sekitar Michoacán berisi patung dan gambar Nazario yang mengenakan pakaian tradisional Templar untuk lebih membangun mistik Moreno sebagai santo narkotika. [Gambar di kanan] Pattée salib telah menjadi simbol kemartiran bagi Ksatria Templar dari perang salib, pengorbanan mereka untuk Kristus dan kematian Moreno untuk CT lebih lanjut memainkan mitos ini.

Organisasi CT di bawah Moreno dan Gómez bersifat hierarkis, dan anggota baru diminta untuk bersumpah setia kepada para pemimpin CT. Hirarki secara longgar didasarkan pada Ksatria Templar asli dan menggunakan leksikon alkitabiah. Anggota inti penting disebut rasul, pengkhotbah bertanggung jawab atas berbagai wilayah, dan pembunuh bayaran dijuluki pejuang surgawi. Kegiatan organisasi kartel melibatkan berbagai perusahaan kriminal: pemerasan bisnis pertanian, koordinasi migrasi tidak berdokumen ke AS, pertambangan ilegal, perdagangan seks, perdagangan bensin ilegal (dikenal sebagai huachicolero), perdagangan senjata, dan perampasan sumber air. Semua perusahaan ini distabilkan dengan kekerasan dan kekerasan.

ISU / TANTANGAN

Pertumbuhan dan keberhasilan CT dapat dikaitkan dengan sejumlah faktor. Beberapa adalah eksternal, terutama keadaan kacau, disfungsional masyarakat Meksiko dan ketersediaan kohort calon rekrutan muda yang terpaut dan putus asa. Memang, kondisi masyarakat Meksiko tetap putus asa, yang telah mengatur panggung untuk kartel penerus serupa setelah CT. Beberapa bersifat internal, terutama kemampuan para pendiri untuk menciptakan komunitas dan tujuan transenden bagi calon rekrutan potensial melalui doktrin dan ritualnya. Tidak semua kartel memasukkan tema agama/spiritual seperti yang dilakukan CT. Para pemimpinnya sangat mahir dalam menggambar tema-tema dari Kekristenan Injili, menjanjikan rekrutan bahwa mereka dapat "dilahirkan kembali" sebagai pejuang dalam tujuan yang saleh; menggabungkan gagasan revolusi dengan cara yang memanfaatkan ideologi kunci identitas nasional Meksiko dan tokoh-tokoh revolusioner seperti Pancho Villa; menghasilkan “Alkitab” yang menganut cita-cita moral yang tinggi; dan menyerukan Ksatria Templar dari perang salib dalam menyatakan perang suci yang akan dilancarkan atas nama Tuhan tetapi pada saat yang sama melegitimasi dan membenarkan kekerasan dan kebrutalan. Dan, untuk sementara waktu, CT adalah kehadiran yang luar biasa di antara banyak kartel narkoba di Meksiko.

Doktrin kuasi-religius yang inventif dan organisasi CT yang ketat dan hierarkis, kartel memiliki umur yang relatif singkat. Setelah penangkapan Gomez dan kematian Moreno, kartel mulai bubar. Dalam hal ini, nasib CT meniru banyak kartel Meksiko. Seperti kemunculan kelompok, kehancurannya melibatkan faktor internal dan eksternal. Seperti yang dirangkum Sullivan (2019), faktor-faktor eksternal, mereka terlibat

… korupsi endemik; lemahnya institusi negara, kekerasan ekstrem, dan berkurangnya legitimasi negara. Konflik terkadang melibatkan konfrontasi langsung dengan negara dan pasukan keamanannya. Di lain waktu, pejabat negara yang korup berkolusi dengan kartel capos yang melubangi kapasitas negara dan melakukan kontrol teritorial atas kotamadya, sebagian besar negara bagian, dan proses ekonomi, termasuk ekstraksi sumber daya dan perpajakan ilegal. Kartel tidak hanya berhadapan dengan negara, tetapi juga saling bertarung untuk mendapatkan kontrol, keuntungan, dan prestise dalam narcostate yang baru muncul.

Secara geopolitik, bangsa ini telah terbagi menjadi beberapa wilayah kendali, dengan bentuk wilayah tersebut dan identitas kartel dominan yang terus berubah. Untuk bangsa secara keseluruhan, situasinya telah menjadi begitu mengerikan sehingga karakterisasi sebagai “perang saudara”, “kartelisasi”, dan “negara gagal” telah digunakan untuk menggambarkannya (Grayson 2006; Lomitz 2019). Adapun CT, untuk sementara waktu berusaha membentuk aliansi dengan kartel lain, United Cartels (Carteles Unidos) untuk menangkis dominasi Kartel Los Zetas tetapi terus kalah. CT kemudian menghadapi tantangan besar lainnya dari Kartel Generasi Baru Jalisco, yang mungkin melanjutkan siklus pertumbuhan kartel narkoba Meksiko (Dittmar 2020).

Secara internal, kelompok dihadapkan pada masalah perkembangan organisasi di tengah lingkungan yang sangat kacau, penuh kekerasan dan juga mengalami jenis konflik internal, perpecahan, dan kehilangan kepemimpinan yang menjadi ciri berbagai gerakan baru. Lebih penting lagi, kartel menciptakan kontradiksi internal yang melekat. Di satu sisi ideologi bricolagenya menggabungkan unsur-unsur Kristen Evangelis, Katolik, cerita rakyat Meksiko, dan simbolisme Ksatria Templar yang bersejarah. Ideologi ini menampilkan kartel sebagai perusahaan mesianis yang dilegitimasi secara spiritual yang didedikasikan untuk melindungi penduduk lokal dan menentang pemerintah pusat yang tidak sah dan korup. Penjajaran ideologi ini dengan praktik kekerasan dan eksploitatif kartel pada akhirnya tidak dapat dikendalikan dan mengikis dukungan rakyat awal kartel. Kombinasi erosi dukungan lokal, munculnya auto-defensas, persaingan kartel dan tindakan kontrol pemerintah yang agresif terbukti lebih dari yang dapat ditanggung oleh kartel.

GAMBAR
Gambar #1: Nazario Moreno González.
Gambar #2: José de Jesús Méndez Vargas (atau “El Chango”).
Gambar #3: Jenazah Nazario Moreno.
Gambar #4: Palang pattée
Gambar #5: San Nazario.
Gambar #6: Penyalaan Lilin di kuil San Nazario.

REFERENSI

Alfaro, Konrad. “Antara Terorisme Sinkretis dan Religius. Ksatria Templar dan Nazario Moreno.” Diakses dari https://www.academia.edu/34459311/Between_Syncretic_and_Religious_Terrorism_The_Knight_Templars_and_Nazario_Moreno on 25 April 2022.

Bromley, David G. 2016. "Jesús Malverde." Proyek Agama dan Spiritualitas Dunia. Diakses dari https://wrldrels.org/2016/10/08/jesus-malverde/ di 5 March 2022.

Chesnut, R.Andrew. 2018. “Saint Nazario dan Ksatria Templar: Narco-Evangelicalism dari Kartel Narkoba Meksiko.” Jurnal Perang Kecil. Diakses dari https://smallwarsjournal.com/jrnl/art/saint-nazario-and-knights-templar-narco-evangelicalism-mexican-drug-cartel pada 20 April 2022.

Ditmar, Victoria. 2020. “Mengapa Kartel Jalisco Tidak Mendominasi Lanskap Kriminal Meksiko.” Kejahatan Wawasan, Juni 11. Diakses dari https://insightcrime.org/news/analysis/jalisco-cartel-dominate-mexico/ pada 20 April 2022.

Eldredge, John. 2001. Liar di Hati: Menemukan Rahasia Jiwa Manusia. Nashville: Thomas Nelson,

Ernst, Falko. 2019. “Perang Kejahatan Berkepala Hydra Meksiko.” Kelompok Krisis Internasional. Diakses dari https://www.crisisgroup.org/latin-america-caribbean/mexico/mexicos-hydra-headed-crime-war on 25 April 2022.

Garcia, Alfredo. 2016. "Iman Berbahaya dari Raja Narkoba yang Terkenal." Agama dan Politik. Diakses dari https://religionandpolitics.org/2016/06/08/nazario-moreno-michoacan-la-familia-cartel-religion/ pada 20 April 2022.

Grayson, George. 2006. Meksiko: Kekerasan Narkoba dan Negara Gagal? New York: Routledge.

Grillo, Joan. 2016. “Narco yang Meninggal Dua Kali.” The Atlantic, 4 Februari Diakses dari https://www-theatlantic-com.proxy.library.vcu.edu/international/archive/2016/02/nazario-moreno-knights-templar/459756/  pada 15 April 2022.

James, Fil. 2018. Código de los Caballeros Templarios de Michoacán. Diakses dari (99+) Código de los Caballeros Templarios de Michoacán | Phil James – Academia.edu pada 25 April 2022.

Kingsbury, Kate. 2021. “Santa Muerte.” Proyek Agama dan Spiritualitas Dunia. Diakses dari https://wrldrels.org/2021/03/27/santa-muerte-2/ di 5 March 2022.

Kingsbury, Kate. 2019. “Narkoteologi Ksatria Templar: Menguraikan Ilmu Gaib Narkokult,” Hal. 89-95 inci Los Caballeros Templarios de Michoacán: Perumpamaan, Simbolisme, dan Narasi, diedit oleh Robert Bunker dan Alma Keshavarz. Bethesda, MD: Yayasan Perang Kecil.

Lomnitz, Claudio. 2019. “Etos dan Telos Ksatria Templar Michoacan.” Representasi 147: 96-123.

Mekenkamp, ​​Marloes. 2022. “Strategi Narasi Legitimasi Pidana: Novel Picaresque dan Mitos Bandit Sosial dalam Me dicen “el más loco”: Diario de un idealista.” Studi Meksiko 38: 36-57.

Perez, Miguel Angel Vite. 2018. “Meksiko: Narasi Biner Kinerja Kelompok Bela Diri di Tierra Caliente Michoacán”  Sage Open: Kriminologi dan Peradilan Pidana. Diakses dari  https://journals.sagepub.com/doi/full/10.1177/2158244018802884 on 20 April 2022.

Rama, Anahi. 2015. “Meksiko Menangkap Pemimpin Kartel Ksatria Templar 'La Tuta'.” Reuters, April 29. Diakses dari https://www.huffpost.com/entry/mexico-captures-la-tuta_n_6768066 pada 20 April 2022.

Sanchez, Carlos. 2020. Rasa Brutalitas. Amherst, MA: Pers Perguruan Tinggi Amherst.

Soboslai, John. 2020. “Gerakan Keagamaan Narco.” hal. 223-26 inci Kekerasan Beragama Hari Ini, Volume 1, diedit oleh Michael Jerryson. Santa Barbara, CA: ABC-CLIO.

Sullivan, John. 2019. “Narcocultura, Pemberontakan, dan Perubahan Negara.” Diakses dari https://www.academia.edu/38809824/Postscript_Narcocultura_Insurgencies_and_State_Change pada 1 Mei 2022.

Tanggal penerbitan:
10 Mei 2022

 

Bagikan